Gabriel Blak-blakan, di Arsenal Bebas, di City Merasa Dikekang

205
Gabriel Jesus. Foto: via Mirror

Bola, edisiana.com – Pemain Arsenal Gabriel Jesus blak-blakan. Dia merasa bebas bermain di bawah Mikel Arteta. Beda dengan saat di Manchester City yang penuh kekangan.

Karena itu dia memutuskan untuk meninggalkan Manchester City musim panas ini. Selain itu striker Brasil ini membutuhkan perubahan setelah lima tahun di Stadion Etihad di bawah Pep Guardiola.

Jesus bergabung dengan Arsenal dari City dengan nilai awal £ 45 juta musim panas ini setelah gagal memperkuat dirinya sebagai pemain reguler tim utama dengan juara Liga Premier.

BACA JUGA:  Xabi, Orang yang Tepat untuk Menggantikan Klopp

Gabriel Jesus memulai lebih dari setengah pertandingan Liga Premier City musim lalu. Ia dipilih, ia sering digunakan sebagai penyerang sayap dengan Guardiola lebih memilih untuk menggunakan striker palsu.

“Masalahnya adalah cara [Guardiola] memahami sepak bola dan apa yang dia inginkan.Jika Anda tidak menerimanya, ya terima kasih dan mari kita pergi untuk tantangan lain,” kata Jesus seperti dilansir ESPN  pada Jumat ini. 

Gabriel menambahkan , dia menerimanya untuk sementara waktu, tetapi ada saatnya pindah.  Pep Guardiola pun mengerti. 

BACA JUGA:  Arsenal Dapat Lawan Berat, City Justru Musuh Ringan di FA

“Ini berbeda di sini di Arsenal. Sepak bolanya berbeda – pemain yang berbeda, cara bermain yang berbeda,” ucapnya. 

Di City, dia menjelaskan sangat berbeda. Striker tidak banyak menyentuh bola, “Dan, ketika saatnya menyentuh bola, itu bukan striker, karena tugas seorang gelandang untuk itu. Oke, baiklah. Jadi, saya memutuskan untuk berubah,” tuturnya. 

Jesus telah membuat awal yang mengesankan untuk hidup di Emirates. Pemain ini mencetak empat gol dan menambahkan tiga assist untuk tim Arsenal yang duduk di puncak klasemen Liga Premier dengan tujuh pertandingan.

BACA JUGA:  Leicester di Ujung Jurang, Berharap Pertolongan Bournemouth

Pemain berusia 25 tahun itu banyak memuji gaya permainan di bawah Arteta, yang sebelumnya melatih Jesus selama menjadi asisten Guardiola di Man City.

“Saya banyak berbicara dengan Arteta tentang gaya Arsenal. Dia tahu saya, saya tahu dia, saya mengerti apa yang dia inginkan dari saya. Sekarang, saya bebas di lapangan, bermain sepak bola dengan senyum di wajah saya dan berusaha melakukan yang terbaik sepanjang waktu,” paparnya. (maq)

BAGIKAN