Apakah Takdir Messi Seperti Pele, Maradona, dan Zidane?

361
Messi dan koleksi Ballon d’Or.

Bola, edisiana.comSejumlah pesepak bola punya era keemasan. Dan puncaknya bisa meraih gelar Piala Dunia, yang paling bergengsi di seantero bumi. 

Lihat Pele dan juga Diego Maradona. Kedua menjadi legendaris di dunia sepak bola. Di zaman emasnya pemain berasal dari Brasil dan Argentina itu bisa membuat catatan sejarah. Memenangkan Piala Dunia. 

Bintang lain, Sir Alex Ferguson, Dan Carter, Michael Jordan, John Elway, Rocky Marciano seperti dilansir Daylimail menganggap kesuksesan sebagai takdir yang hebat. 

Menurut mereka olahraga tidak berbelas kasih seperti itu. Itu adalah takdir. Dan takdir Zinedine Zidane memenangkan Piala Dunia untuk Prancis.

Tapi dia terkenal lantaran menanduk Marco Materazzi dari Italia, pemain yang tidak sekelas dengannya. Zidane mendapat kartu merah, Italia memenangkan Piala Dunia. 

Dalam olahraga, kehebatan akhirnya harus memudar, karena usia mengintervensi. 

Maradona berusia 25 tahun ketika dia membawa Argentina meraih kemenangan Piala Dunia kedua mereka. 

Messi sudah satu dekade. Dia berusia 27 tahun ketika negaranya terakhir kali mencapai final, di Rio de Janeiro pada 2014.

BACA JUGA:  Jose Mourinho Siap-siap Angkat Koper dari Roma

Itu seharusnya menjadi takdirnya juga, dan itu akan jauh lebih masuk akal. Puncak Messi, di Amerika Selatan, ini akan menjadi Piala Dunia-nya. Dia kalah dari Jerman; melewatkan peluang bagus dengan skor imbang; tidak bermain sangat baik. 

Dan La Pulga diberi penghargaan pemain terbaik di akhir pertandingan. Tapi itu sebagai kemenangan atas kekuatan dan pengaruh sponsornya, adidas, dan bukti lebih lanjut bahwa FIFA memperbudak uang.

Maka, ini adalah takdir yang tertunda. Ketika Argentina kalah dalam pertandingan pertama mereka melawan Arab Saudi, itu dikatakan sebagai bukti pengaruh Messi yang semakin memudar.

Mungkin dia bisa, seperti Gareth Bale, menjadi salah satu pemain yang menemukan jalan menuju permainan di saat-saat penting itu. 

Bahkan saat melewati masa jayanya. Alih-alih menjadi orang yang memaksa dari awal hingga akhir, ia justru mencuri perhatian dengan cameo.

Untungnya, dia telah melakukan lebih banyak hal di sini. Itulah yang sangat luar biasa. Messi lebih baik dari tahun 2014, lebih baik dari tahun 2018. 

BACA JUGA:  Mourinho Ramalkan Arteta Sukses Bersama Arsenal

Ketika dia disingkirkan dari pertandingan babak 16 besar dengan Prancis oleh N’Golo Kante di Rusia empat tahun lalu. 

Mereka yakin bahwa Sunday, pemain terhebat di era ini akan membuktikan kelayakannya di samping pemain terhebat di era mana pun, dengan memenangkan Piala Dunia. 

Dan semua yang menghalangi jalannya adalah tim yang mungkin terbukti menjadi salah satu yang terhebat dalam sejarah. 

Tidak ada tekanan, kalau begitu. Brasil adalah yang terakhir dinobatkan sebagai juara dunia berturut-turut, pada tahun 1962. Sejak itu, Argentina pada tahun 1990 dan Brasil pada tahun 1998 memiliki peluang, dan gagal.

Dan negara tertentu sebagai juara dunia serial, tetapi itu sulit. Brasil telah memenangkan satu Piala Dunia sejak 1994, Jerman satu sejak 1990, Italia satu sejak 1982, Argentina tidak ada sejak 1986. 

Jadi Prancis menambahkan 2022 ke 2018 dan sebelumnya 1998 akan mewakili periode dominasi yang sangat terfokus.

Dikatakan bahwa, karena Messi, Argentina lebih menginginkannya, tetapi emosi di jalanan bukanlah ukuran intensitas di dalam ruang ganti.

BACA JUGA:  Everton dan Carlo Ancelotti Damai

Les Bleus bisa menjadi negara pertama yang memenangkan Piala Dunia berturut-turut sejak 1960-an

Prancis, jika mereka berpuas diri, memiliki banyak peluang untuk meninggalkan turnamen ini melawan Inggris dan Maroko, dua tim tampil bagus dalam pertandingan sistem gugur mereka. 

Sebaliknya, mereka berjuang mati-matian untuk mendapatkan tempat di Lusail. Di lintasan terakhir, Messi tidak memiliki rintangan yang lebih tinggi untuk diatasi.

Bagi tuan rumah, tentu saja itu menyenangkan. Ketika Paris Saint-Germain yang dimiliki Qatar merekrut Messi untuk bermain bersama Kylian Mbappe. 

Tujuannya adalah untuk memberikan klub trofi Liga Champions pertama mereka. Itu belum terjadi, tetapi memiliki dua protagonis utama di final Piala Dunia terbukti merupakan bonus yang tidak terduga. 

Inilah mengapa Qatar membeli turnamen tersebut. Tuan rumah adalah tim terlemah di Piala Dunia ini, dan tuan rumah terlemah dalam sejarah Piala Dunia. 

Tapi uang mereka telah mengamankan hubungan yang bermanfaat dengan bintang-bintang terbesarnya. Messi dan Mbappe adalah pembawa kegembiraan, wajah Piala Dunia, wajah PSG, dan juga wajah Qatar modern.(maq)

BAGIKAN