Diproyeksi Masjid Tanjak Rampung Setelah Lebaran

623
Kepala BP Batam, Muhammad Rudi meninjau progres pembangunan Masjid Tanjak di Hang Nadim. Foto: Humas

Batam, edisiana.com Kepala BP Batam, Muhammad Rudi meninjau langsung progres pembangunan Masjid Tanjak, pada Rabu kemarin. Diproyeksikan Masjid Tanjak akan selesai setelah lebaran mendatang.

“Sesuai dengan addendum yang telah disepakati, insyaallah pembangunan masjid ini akan rampung tak lama lagi. Tentu peninjauan ini perlu dilakukan dalam rangka persiapan,” kata Muhammad Rudi saat melakukan peninjauan Masjid Tanjak.

Seperti dalam rilisnya, menurut Rudi, pihaknya sengaja ingin meninjau langsung guna melihat kesiapan dari proses pembangunan Masjid Tanjak yang berada di Kawasan Bandara Hang Nadim Batam dan dirancang akan mampu menampung sebanyak 1.250 orang jamaah.

BACA JUGA:  Acar HUT Batam ke-191 dari Batam Great Sale sampai Guwes

Peninjauan masjid dilakukannya secara detail, mulai dari interior, eksterior, sound system dan ornamen masjid serta penerangan di area masjid.

Rudi sempat juga meminta kepada pihak pelaksana agar membenahi bagian-bagian bangunan masjid yang masih belum rampung dan mengoptimalkan space kosong, sehingga menjadi bermanfaat.

Ia berharap pembangunan masjid dapat selesai tepat waktu sehingga masyarakat Batam dapat segera memanfaatkan masjid untuk beribadah dan memakmurkan masjid untuk kegiatan keagamaan lainnya.

“Ada beberapa yang perlu untuk dibenahi dan dilengkapi, di antaranya, masih terdapat lahan yang kosong dan tanah merah di sekitar pembangunan masjid, kolam air yang belum berfungsi, tempat parkir dan tempat duduk serta kamar mandi yang masih perlu disiapkan dengan baik,” tutur Rudi yang juga menjabat Wali Kota Batam itu.

BACA JUGA:  Penumpang yang Berangkat dari Bandara Hang Nadim 97.551

Pembangunan Masjid Tanjak telah dimulai sejak 23 Desember 2020, di atas lahan 15.100 m2 dan total luas bangunan 4.983 m2 dengan lantai bawah seluas 1.963 m2 serta lantai mezzanine seluas 460 m2.

Konsep dari bangunan Masjid Tanjak terinspirasi dari bentuk Tanjak, karena Tanjak memiliki lambang kewibawaan dan identitas dikalangan masyarakat Melayu.

Adapun fasilitas penunjang yang dapat dinikmati wisatawan yakni Kolam Air Mancur, Area Parkir Umum, Area Parkir VVIP dan Taman (Kegiatan Outdoor).

BACA JUGA:  Kapal Mikol Ilegal Ditangkap Bea Cukai, Nilainya Rp4,38 M

Proyek Pembangunan ini dengan nilai kontrak hampir Rp 40 miliar ini, dalam pelaksanaannya memakan waktu selama 16 bulan.

Pembangunan Masjid Tanjak ini, turut mendukung rencana pengembangan Bandara Internasional Hang Nadim Batam. Dimana, dalam waktu dekat akan dibangun terminal II penumpang.

“Masjid Tanjak ini akan menjadi ikon baru di Kota Batam yang diharapkan bisa menjadi salah satu daya tarik wisatawan,” harapnya.

Pembangunan Masjid Tanjak merupakan salah satu dari berbagai proyek strategis yang terus dilakukan BP Batam untuk menggerakkan ekonomi dan sektor pariwisata di Batam. (maq)

BAGIKAN