Target Realisasi Investasi Turun jadi 817,2 Triliun

808

Batam, edisiana.com – Kepala Sub Direktorat Wilayah Riau, Jambi, dan Kepulauan Riau BKPM, Ady Soegiharto, menerangkan, tiga prioritas Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam mendukung target pemerintah 2019-2024.

Pertama, percepatan realisasi investasi. Lalu integrasi Online Single Submission (OSS) secara menyeluruh, dan ketiga penyelesaian permasalahan investasi.

“Untuk target realisasi investasi 2020 sendiri mengalami perubahan, dari target realisasi investasi semula 886,1 T menjadi 817,2 T. Target ini sudah sesuai dengan Surat Kepala BKPM perihal Usulan Revisi Target Penenaman Modal Tahun 2020-2024 Akibat Dampak Covid-19,” ujar Ady Soegiharto di acara Workshop Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) dan Workshop Pemenuhan Komitmen Izin Usaha Industri (IUI), di Meeting Room Asialink Hotel, Lubuk Baja, Batam, pada Kamis, 5 November 2020.

BACA JUGA:  Laga Uruguay Vs Argentina Ribut, Messi Tersulut Emosi

OSS juga telah mengalami pembaruan versi. Dari OSS Versi 1.0 menjadi Versi 1.1, yang menampilkan beberapa fitur tambahan dalam sistemnya.

Beberapa di antaranya, format isian legalitas sesuai jenis Badan Hukum & Badan Usaha, fitur LKPM, fitur untuk mengakomodir Kantor Cabang, dan fitur izin usaha untuk merger.

BACA JUGA:  Qatar, Piala Dunia Messi Terakhir

Kepala Seksi Sektor Sekunder Wilayah Aceh, Sumatera Utara dan Sumatera Barat BKPM, Yuyun Kusmiarsih, menjelaskan prinsip dasar penyampaian LKPM dan proyek inline.

“LKPM disampaikan secara daring melalui laman OSS atau laman LKPM online dengan hak akses yang sudah dimiliki oleh pelaku usaha yang sudah melakukan pendaftaran pada laman OSS,” kata Yuyun di tempat yang sama.

BACA JUGA:  Perusahaan dari Abu Dhabi, Damac Group Jajaki Investasi Data Center di Batam

Dalam workshop ini, para peserta juga diajak untuk mempraktikkan langsung proses pengisian proyek inline pada laman OSS.(maq)

BAGIKAN