Rivalitas Klub Manchester: Berusaha Hentikan City Cetak Sejarah (Bagian-2)

165
Ten Hag dan Guardiola di turnamen Liga Inggris. Foto: Daylimail

edisiana.com – Sekarang, tiga belas setengah tahun kemudian, tim Pep Guardiola berdiri di ambang pintu untuk menembus penghalang terakhir. Mencoba menghancurkan keunikan salah satu pencapaian yang selalu dipegang oleh rival hebat mereka.

Seiring dengan diangkatnya Piala Eropa 1968, satu dekade setelah bencana Munich, tidak ada yang mendefinisikan Ferguson meraih treble liga tahun 1999, Piala FA dan Liga Champions.

Tapi menurut Daylimail, City sudah memiliki Liga Premier musim ini, kelima mereka dalam enam musim, dan diperkirakan – benar atau salah – mereka akan mengalahkan Inter Milan – tim terbaik ketiga Italia – di final Eropa Sabtu depan di Istanbul.

Dan itu membawa kita ke hari ini, final All-Manchester FA Cup yang pertama. Sebuah pertandingan yang suatu hari nanti mungkin dipandang penting dalam hal salah satu persaingan sepak bola yang paling bertahan lama.

Jika United di bawah Ferguson bercerita tentang kemenangan, hari ini berbeda. United sudah memiliki dua belas Piala FA. Ini, anehnya, terasa seperti menghentikan kemenangan City.

BACA JUGA:  Liverpool Kehilangan Bek Andalan


Saat ini para pemain United lebih dari sekadar pesepakbola dalam cerita ini. Mereka ditugasi mencoba menghalau serangan City atas warisan unik klub mereka sendiri.

Mereka, sehebat kedengarannya, satu-satunya yang bisa melindungi dan mengabadikan tempat United dalam sejarah sepak bola Inggris.(maq/bersambung)

BACA JUGA:  Gabriel Sumbang Satu Gol untuk Arsenal
BAGIKAN